Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PELITAKU

Kaidah dan Pemakaian Bahasa

Berjualan dan Jualan

Dari kata dasar jual dapat dibentuk kata berjualan. Di samping itu, terdapat pula kata jualan yang sering diperlakukan sama dengan kata berjualan. Benarkah penggunaan kata seperti itu? selengkapnya... about Berjualan dan Jualan

Penggunaan Huruf Kapital

Penulis : Dendy Sugono
Huruf kapital (huruf besar) dipakai sebagai huruf pertama dalam:

 

  1. Petikan langsung.
    Contoh: Andi berkata, "Lihat Bu, apa yang telah saya buat di sekolah"
Edisi Publikasi: 
Kolom Publikasi: 

Kesalahan Ejaan

Kolom Publikasi: 

Memaksimalkan Kaidah Bahasa

Pada zaman Orde Baru, kita sebagai pengguna bahasa Indonesia begitu patuh dengan prinsip "gunakan bahasa Indonesia dengan baik dan benar". Benar dan baik di sini didasarkan pada ukuran kebahasaan para penguasa pada waktu itu, di mana mereka nyaris menjadi satu-satunya pihak yang menguasai ranah publik kebahasaan. selengkapnya... about Memaksimalkan Kaidah Bahasa

Pentingnya Berbahasa Indonesia Baku

Malam minggu ini, saya menemukan tayangan waras dari Metro TV, yaitu Idenesia; Ide untuk Indonesia yang dipresenteri Yovie Widiyanto, seorang musisi berkualitas dari Indonesia yang ternyata punya kemampuan mengarahkan acara dengan bagus. Nggak menyangka saya. Tayangan yang baru saya sadari itu membahas tentang bahasa baku Indonesia dengan tema, kalau tidak salah "Bahasa Indonesia Bisa Juga Gaul". selengkapnya... about Pentingnya Berbahasa Indonesia Baku

Cara Berpikir Masyarakat Memengaruhi Perluasan Kosakata Bahasa Indonesia

Dalam upaya memperluas kosakata bahasa Indonesia, kita juga harus meningkatkan kemampuan masyarakat untuk terus mengembangkan cara berpikir. Karena setiap kali kita masuk ke dalam cara berpikir yang terlalu falsafah, kita mendapatkan kesulitan yang luar biasa dalam pengungkapan. selengkapnya... about Cara Berpikir Masyarakat Memengaruhi Perluasan Kosakata Bahasa Indonesia

Kesatuan

"Wahai pemuda Indonesia, jika Tuanku Abdul Rahman bertanya kepadamu, 'Berapa jumlah pemuda Indonesia?' jawablah: 'Satu!'" Demikian gelegar pidato Bung Karno saat terjadi konfrontasi dengan Malaysia. Jawaban "Satu!" yang diberikan Bung Karno tentu bukan karena beliau malas menghitung berapa persisnya jumlah pemuda Indonesia saat itu. Juga bukan berarti Bung Karno kalah soal berhitung dibanding Rhoma Irama, hanya karena Bang Haji melantunkan "Seratus tiga puluh lima juta/Penduduk Indonesia ...."

selengkapnya... about Kesatuan

Hukum DM dalam Bahasa Indonesia

Penulis : J.S. Badudu

Hukum DM (Diterangkan-Menerangkan) adalah istilah yang mula-mula dimunculkan oleh almarhum Sutan Takdir Alisjahbana (STA). Hukum DM itu sendiri memang merupakan salah satu sifat utama bahasa Indonesia (BI). Sebuah frasa, terdiri atas unsur utama yang diikuti oleh unsur penjelas. Ada juga bentuk susunan sebaliknya yaitu MD, tetapi jumlahnya agak terbatas. Konstituen pembentuk frasa itu pun bermacam-macam, boleh nomina (N), verba (V), adjektiva (Ad), pronomina (Pron), dan sebagainya. Kita lihat contoh berikut ini: selengkapnya... about Hukum DM dalam Bahasa Indonesia

Edisi Publikasi: 
Kolom Publikasi: 

Pages


Subscribe to Kaidah dan Pemakaian Bahasa