Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PELITAKU

Kaidah dan Pemakaian Bahasa

Variasi Tinggi-Rendah Bahasa

Sdr. Mantoro Putro, menanyakan parameter yang menentukan bahasa variasi rendah dan variasi tinggi. Pertama, perlu dijelaskan bahwa pertanyaan ini bertalian sangat erat dengan pemakaian bahasa dalam situasi diglosik. Masyarakat diglosik adalah masyarakat yang di dalamnya terdapat perbedaan fungsi dan peran bahasa sesuai konteks sosialnya. Lazimnya, dalam masyarakat diglosik terdapat pembedaan peran dan fungsi bahasa variasi tinggi dan rendah dari satu bahasa yang sama. Misalnya, dalam bahasa Jawa ada bahasa Jawa Krama dan Ngoko. Dalam bahasa kita, ada bahasa Indonesia baku dan tidak baku. Perbedaan fungsi dan peran bahasa seperti inilah yang merupakan ukuran terpenting di dalam masyarakat diglosik. selengkapnya... about Variasi Tinggi-Rendah Bahasa

Salah Kaprah Penggunaan Bahasa Indonesia

Bergandengan dan Saling Pukul

"Ia berjalan bergandengan tangan." Mengapa tidak ditulis: "Mereka berjalan bergandengan tangan?" Benar, jika ditulis, "Ia bergandengan tangan dengan pacarnya." selengkapnya... about Salah Kaprah Penggunaan Bahasa Indonesia

Kritik Sastra

  1. Pengertian Kritik Sastra

  2. Istilah "kritik" (sastra) berasal dari Bahasa Yunani yaitu "krites" yang berarti "hakim". "Krites" sendiri berasal dari "krinein" yang berarti "menghakimi"; "kriterion" yang berarti "dasar penghakiman" dan "kritikos" berarti "hakim kesusastraan". Kritik sastra dapat diartikan sebagai salah satu objek studi sastra (cabang ilmu sastra) yang melakukan analisis, penafsiran, dan penilaian terhadap teks sastra sebagai karya seni. selengkapnya... about Kritik Sastra

Menyoal Etika Menulis Di Media Massa

Ketika rezim Orde Baru berkuasa, kebebasan pers dibungkam. Pemerintah bersikap antikritik. Segalanya harus berjalan sesuai keinginan pemerintah -- yang direpresentasikan oleh sosok Soeharto. Mereka yang membangkang pasti diberedel aparat. Nasib Tempo, misalnya. Diberedel karena terlalu nyaring "menyalak" pada pemerintah. selengkapnya... about Menyoal Etika Menulis Di Media Massa

Unggah, Unggah Unggih? Sebuah Usulan Terobosan Baru

Ada kata baru dalam perbendaharaan bahasa Indonesia: unggah -- yang berarti upload. Kata ini untuk menimpali "unduh" -- yang berarti download yang muncul lebih dulu. Saya tidak tahu persis kapan sebenarnya "unggah" masuk ke dalam bahasa kita. Mungkin sebelumnya ada orang yang menggunakannya. Akan tetapi, yang jelas Kompas menggunakan kata tersebut. Kemunculan kata ini tampaknya dipicu oleh beredarnya sebuah video, yang tiba-tiba membuat orang berkepentingan untuk menemukan padanan upload dalam bahasa Indonesia. Ditemukanlah unggah -- yang secara etimologi, menurut saya, mendudukkan seseorang (biasanya anak kecil) pada tempat duduk yang tinggi. selengkapnya... about Unggah, Unggah Unggih? Sebuah Usulan Terobosan Baru

"Non" sebagai Awalan? Nanti Dulu!

Penulis : Lie Charlie
Nonaktif. Kata ini meruap kala seorang pejabat terkena kasus atau intrik politik. Misalnya kala Kapolri Bimantoro dinonaktifkan oleh Presiden Gus Dur pertengahan tahun 2001. Begitu juga ketika Syahril Sabirin tersandung kasus Bank Bali. Ia diminta nonaktif dari jabatannya. Kasus terbaru tentunya Akbar Tandjung. selengkapnya... about "Non" sebagai Awalan? Nanti Dulu!

Edisi Publikasi: 
Kolom Publikasi: 

Murahnya Janji

Saya pernah menyimak iklan sebuah klinik transplantasi rambut yang terpasang di koran ini. Klinik itu menawarkan rambut kepada para orang botak dengan slogan: "Bukan janji, tapi pasti!" Di koran ini juga seorang pelanggan mengirim surat pembaca yang isinya mengeluhkan pelayanan salah satu bank nasional. Penawaran kartu kredit yang diterima penulis surat itu dianggap "hanya janji". Mari kita telusuri kata janji sesaat. selengkapnya... about Murahnya Janji

Ampersand (Tanda "&")

Kawan baik saya, Tony Rudyansjah, pada Juni lalu menerbitkan bukunya "Alam, Kebudayaan & Yang Ilahi". Buku itu menelusuri ihwal teori-teori sosial dan budaya dari masa klasik sampai modern. Sebagai perangkat ilmu, berbagai teori itu terus-menerus dikembangkan para ahli sehingga melahirkan turunan, pencabangan, dan pengingkaran terhadap teori induknya. Kata pengantar dan kutipan pendapat teman sejawat Tony di Program Pascasarjana Antropologi Universitas Indonesia, memperlihatkan arti penting buku itu sehingga tak perlu ditambah-tambah lagi di sini. selengkapnya... about Ampersand (Tanda "&")

Bakal dan Calon Lagi

Belum lama ini saya membaca istilah "bakal calon Presiden" di beberapa koran, berhubungan dengan pasar Presiden yang sedang diramaikan di Indonesia. Pertama-tama, kelihatan agak janggal, ganjil, dan bersifat mengada-ada. Akan tetapi, setelah direnungkan beberapa saat, saya berubah pikiran dan memahami istilah ini sebagai salah satu bentuk daya cipta bahasa Indonesia yang baik berguna maupun cukup cerdas. selengkapnya... about Bakal dan Calon Lagi

Pake "kes" Apa "kad"?

"Bayarnya pake 'kes' apa 'kad'?" tanya pelayan hotel di Yogyakarta. Saya kebingungan. "Kad, Visa-kad?" Masih kebingungan. Istri saya yang arif menengahi, "Pakai kartu, Mbak." Akhirnya saya menangkap maksudnya: Bayarnya pakai tunai (cash) atau kartu (card)?

Tidak lama setelah kejadian memalukan itu, kami diberi "voucher" untuk menikmati "welcome drink" di dekat "pool". Dan, tambah pelayan tadi itu, "Kamar kita ada 'river view'nya, lo." Ia pun menjelaskan cara-cara "check-out" nanti dan sekalian minta melihat "identity card" saya.

"Bayarnya pake "kes" apa "kad"?" tanya pelayan hotel di Yogyakarta. Saya kebingungan. "Kad, Visa-kad?" Masih kebingungan. Istri saya yang arif menengahi, "Pakai kartu, Mbak." Akhirnya saya menangkap maksudnya: Bayarnya pakai tunai (cash) atau kartu (card)?

Tidak lama setelah kejadian memalukan itu, kami diberi "voucher" untuk menikmati "welcome drink" di dekat "pool". Dan, tambah pelayan tadi itu, "Kamar kita ada "river view"nya, lo." Ia pun menjelaskan cara-cara "check-out" nanti dan sekalian minta melihat "identity card" saya. selengkapnya... about Pake "kes" Apa "kad"?

Pages


Subscribe to Kaidah dan Pemakaian Bahasa