Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PELITAKU

Loading

Menentukan Bentuk Tulisan

A. Narasi

Narasi adalah cerita yang didasarkan pada kronologi suatu peristiwa. Narasi dapat berisi fakta, misalnya biografi, autobiografi, atau kisah pengalaman. Narasi seperti ini disebut dengan narasi ekspositoris. Narasi bisa juga berisi cerita rekaan seperti yang biasanya terdapat pada cerita novel atau cerpen. Narasi ini disebut dengan narasi imajinatif.

Unsur-unsur penting dalam sebuah narasi adalah: kejadian, tokoh, konflik, alur/plot, dan latar yang terdiri atas latar waktu, tempat, dan suasana.

Narasi diuraikan dalam bentuk penceritaan yang ditandai oleh adanya uraian secara kronologis. Penggunaan kata hubung yang menyatakan waktu atau urutan, seperti: lalu, selanjutnya, keesokan harinya, atau setahun kemudian kerap dipergunakan.

Tahapan menulis narasi, yaitu sebagai berikut:

  1. Menentukan tema cerita.
  2. Menentukan tujuan.
  3. Mendaftarkan topik atau gagasan pokok.
  4. Menyusun gagasan pokok menjadi kerangka karangan secara kronologis atau urutan waktu.
  5. Mengembangkan kerangka menjadi karangan. Kerangka karangan naratif, dapat dikembangkan dengan pola urutan yang berdasar pada tahapan-tahapan peristiwa. Pola urutan waktu ini sering digunakan pada cerpen, novel, roman, kisah perjalanan, cerita sejarah, dan sebagainya.

B. Deskripsi

Kata "deskripsi" berasal dari bahasa latin "discribe" yang berarti gambaran, perincian, atau pembeberan. Deskripsi adalah karangan yang menggambarkan suatu objek berdasarkan hasil pengamatan, perasaan, dan pengalaman penulisnya. Tujuannya agar pembaca memperoleh kesan atau citraan yang sesuai dengan pengamatan, perasaan, dan pengalaman penulis, sehingga seolah-olah pembaca yang melihat, merasakan, dan mengalami sendiri objek tersebut. Untuk mencapai kesan yang sempurna, penulis deskripsi merinci objek dengan kesan, fakta, dan citraan.

Dilihat dari sifat objeknya, deskripsi dibedakan atas 2 macam, yaitu:

1. Deskripsi Imajinatif/Impresionis ialah deskripsi yang menggambarkan objek benda sesuai kesan/imajinasi si penulis.

2. Deskripsi faktual/ekspositoris ialah deskripsi yang menggambarkan objek berdasarkan urutan logika atau fakta-fakta yang dilihat. Kita dapat membuat karangan deskripsi secara tidak langsung, yaitu dengan mengamati informasi dalam bentuk nonverbal berupa gambar, grafik, diagram, dan lain-lain. Apa saja yang tergambarkan dalam bentuk visual tersebut dapat menjadi bahan atau fakta yang akurat untuk dipaparkan dalam karangan deskripsi, karena unsur dasar karangan ini adalah pengamatan terhadap suatu objek yang dapat dilihat atau dirasakan.

Tahapan menulis karangan deskripsi, yaitu:

  1. menentukan objek pengamatan,
  2. menentukan tujuan,
  3. mengadakan pengamatan dan mengumpulkan bahan,
  4. menyusun kerangka karangan, dan
  5. mengembangkan kerangka menjadi karangan.

Pengembangan kerangka karangan deskriptif dapat berupa penyajian parsial atau tempat. Penyajian urutan ini digunakan bagi karangan yang memunyai pertalian sangat erat dengan ruang atau tempat. Biasanya bentuk karangannya deskriptif. Pola uraiannya berangkat dari satu titik lalu bergerak ke tempat lain, umpamanya dari kiri ke kanan, atas ke bawah, atau depan ke belakang.

C. Eksposisi

Kata eksposisi berasal dari bahasa Latin "exponere" yang berarti: memamerkan, menjelaskan, atau menguraikan. Karangan eksposisi adalah karangan yang memaparkan atau menjelaskan secara terperinci, dengan tujuan memberikan informasi dan memperluas pengetahuan kepada pembacanya. Karangan eksposisi biasanya digunakan pada karya-karya ilmiah seperti artikel ilmiah, makalah-makalah untuk seminar, simposium, atau penataran.

Untuk mendukung akurasi pemaparannya, sering pengarang eksposisi menyertakan bentuk-bentuk nonverbal seperti grafik, diagram atau bagan dalam karangannya. Pemaparan dalam eksposisi dapat berbentuk uraian proses, tahapan, cara kerja dengan pola pengembangan ilustrasi, definisi, dan klasifikasi.

Karangan eksposisi juga dapat ditulis berdasarkan fakta suatu peristiwa, misalnya bencana alam, kecelakaan, atau sejenis liputan berita. Meski bentuk karangannya cenderung narasi, namun kita dapat membuatnya menjadi bentuk paparan dengan memusatkan uraian pada tahapan atau cara kerja, misalnya cara mengatasi penyebaran virus flu burung, mengantisipasi wabah DBD dengan 3M, atau evakuasi korban banjir.

Tahapan menulis karangan eksposisi, yaitu:

  1. menentukan objek pengamatan,
  2. menentukan tujuan dan pola penyajian eksposisi,
  3. mengumpulkan data atau bahan,
  4. menyusun kerangka karangan, dan
  5. mengembangkan kerangka menjadi karangan.

Pengembangan kerangka karangan berbentuk eksposisi dapat berpola penyajian berikut:

1. Urutan topik yang ada: pola urutan ini berkaitan dengan penyebutan bagian-bagian suatu benda, hal, atau peristiwa tanpa memprioritaskan bagian mana yang terpenting. Semua bagian dianggap bernilai sama.

2. Urutan klimaks dan antiklimaks: pola penyajian dimulai dari hal yang mudah/sederhana, menuju ke hal yang makin penting atau puncak peristiwa dan sebaliknya untuk antiklimaks.

Karangan eksposisi sering dibuat berdasarkan gambar, bagan, matriks, dan sejenisnya. Penyajian bentuk-bentuk nonverbal tersebut bisa dimaksudkan sebagai objek untuk dijelaskan, tetapi juga bisa sebagai alat bantu untuk mengkonkretkan penjelasan.

D. Argumentasi

Karangan argumentasi ialah karangan yang berisi pendapat, sikap, atau penilaian terhadap suatu hal yang disertai dengan alasan, bukti-bukti, dan pernyataan-pernyataan yang logis. Tujuan karangan argumentasi adalah berusaha meyakinkan pembaca akan kebenaran pendapat pengarang. Karangan argumentasi dapat juga berisi tanggapan atau sanggahan terhadap suatu pendapat, dengan memaparkan alasan-alasan yang rasional dan logis.

Tahapan menulis karangan argumentasi, sebagai berikut:

  1. menentukan tema atau topik permasalahan,
  2. merumuskan tujuan penulisan,
  3. mengumpulkan data atau bahan berupa: bukti-bukti, fakta, atau pernyataan yang mendukung,
  4. menyusun kerangka karangan, dan
  5. mengembangkan kerangka menjadi karangan.

Pengembangan kerangka karangan argumentasi dapat berpola sebab-akibat, akibat-sebab, atau pemecahan masalah.

1. Sebab-akibat: Pola urutan ini bermula dari topik/gagasan yang menjadi sebab berlanjut topik/gagasan yang menjadi akibat.

2. Akibat-sebab: Pola urutan ini dimulai dari pernyataan yang merupakan akibat dan dilanjutkan dengan hal-hal yang menjadi sebabnya.

3. Urutan Pemecahan Masalah: Pola urutan ini bermula dari aspek-aspek yang menggambarkan masalah kemudian mengarah pada pemecahan masalah.

Ada bermacam-macam cara untuk membuat atau memperkuat argumentasi, antara lain sebagai berikut:

1. Kausal: pembenaran pendapat dengan mengemukakan alasan yang berupa sebab-akibat atau akibat-sebab.

2. Keadaan yang memaksa: pembenaran pendapat dengan mengembangkan berbagai jalan buntu, sehingga tidak ada jalan alternatif lain.

3. Analogi: pembenaran pendapat berdasarkan asumsi bahwa jika dua hal memiliki banyak persamaan, maka dalam hal lain tentu ada yang sama pula.

4. Perbandingan: pembenaran pendapat dengan cara membandingkan dua hal, situasi, dan kondisi.

5. Pertentangan: pembenaran pendapat dengan mempertentangkan dua situasi/kondisi.

6. Kesaksian: pembenaran pendapat dengan menggunakan/mendasarkan pada keterangan saksi.

7. Autoritas: pembenaran pendapat dengan mendasarkan pendapat ahli.

8. Generalisasi: pembenaran pendapat/simpulan berdasarkan data/fakta/contoh atau kejadian-kejadian yang bersifat khusus.

Diambil dari:

Nama situs : Adegustiann.blogsome
Alamat URL : http://adegustiann.blogsome.com/
Penulis : Ade
Tanggal akses : 28 November 2011