Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PELITAKU

Meneliti Sebelum Menulis

Pada saat seseorang ingin menulis tentang sebuah fenomena budaya, dia akan melakukan pengamatan sekilas. Meskipun tanpa perangkat penelitian yang lengkap, seseorang ini telah dianggap meneliti. Cara seseorang mempelajari sesuatu atau mempelajari budaya tertentu, baik secara langsung maupun melalui tulisan orang lain sebelumnya, selalu terkait dengan penelitian (research), studi (study), atau kajian (analysis). Beberapa orang membedakan istilah penelitian, studi, dan kajian menurut gradasi kedalaman pembahasan, kelengkapan perangkat pembahasan, aspek wilayah, dan kegunaan (Endraswara, 2006:2). Meneliti adalah langkah menjelaskan fenomena yang menggunakan kelengkapan dan langkah-langkah strategis sebelum melakukan kegiatan menulis.

John Dewey dalam bukunya "How We Think" (Setiadi, 2006:15) mengemukakan langkah pemecahan masalah. Pertama, "a feeling of perplexy" (kepekaan terhadap masalah). Kedua, "the definition of the problem" (mendefinisikan masalah). Ketiga, "sugesting and testing hypotheses" (menyarankan dan menguji hipotesis). Keempat, "development of the best solution by reasoning" (pengembangan solusi terbaik dengan nalar) dan terakhir, "testing of the conclusion followed by reconsideration of necessary" (menguji kesimpulan dengan memikirkannya kembali).

Model pemecahan masalah dari John Dewey ini mendasari seorang penulis untuk melakukan penyelidikan sebelum menulis. Adapun tahapan penyelidikan sederhana yang dapat dilakukan seseorang di awal kegiatan menulis adalah merasakan adanya masalah, merumuskan masalah, membuat pertanyaan penelitian untuk memecahkan masalah, menetapkan sumber data, melakukan pengumpulan data atau informasi, melakukan klasifikasi, dan analisis serta melakukan pembahasan.

Meneliti sebelum menulis dirasa perlu untuk menghindari duplikasi (plagiat) penulisan maupun ide yang sama, sehingga pengulangan dengan tema yang sama bisa dihindari. Lain halnya jika seseorang ingin menulis dengan tema yang sama, tetapi pada konteks yang berbeda. Pengulangan tema dirasa perlu sebagai sebuah penegasan tentang munculnya pola-pola tertentu dalam siklus kehidupan yang menarik perhatian masyarakat pembaca (misalnya tema-tema tulisan yang sekadar menuntut perhatian semata atau merupakan permasalahan bersama yang meminta penyelesaian segera). Cara yang paling sederhana untuk memahami tema-tema tersebut dan menghindari pengulangan (duplikasi atau plagiat) adalah membuat rekapitulasi dari semua tema penulisan yang telah ditulis sebelumnya.

Namun demikian, dunia penulisan dan pembaca selalu berhubungan dengan persoalan baik-buruk atau layak-tidak layaknya sesuatu. Persoalan baik-buruk atau layak-tidak layaknya tulisan adalah persoalan nilai. Persoalan nilai jauh lebih rumit tatkala menyentuh persoalan selera, sehingga muncul adagium latin "degustibus non disputandum" atau selera tidak dapat diperdebatkan, tetapi ada alat ukur yang sama pada manusia yaitu akal dan pikiran untuk mempertimbangkannya, tahu apa yang dipilih, tahu mengapa harus memilih, dan tahu risiko akibat pilihannya. Sayangnya, tidak setiap orang menyadari dan berlaku demikian.

Tulisan yang dikatakan "baik" atau "berkualitas" berarti mengandung nilai. Nilai bukan benda atau unsur benda, melainkan sifat, kualitas atau sui-generis, yang dimiliki objek tertentu yang dikatakan "baik". Menurut Husserl (Setiadi, 2006:109) bahwa nilai milik semua objek, nilai tidaklah independen. Nilai menunjukkan sebuah pengakuan, objek yang dipermasalahkan, keuntungan yang diperoleh seperti kepentingan atau keinginan seseorang, tujuan yang dicapai, dan sebuah hubungan antara penulis dengan orang lain, baik keluarga, kelompok, atau masyarakat tertentu, bahkan pada profesinya sebagai penulis sekalipun.

Tulisan yang dinilai "baik" atau "berkualitas" biasanya melalui sebuah proses pengamatan yang dikenal dengan istilah meneliti. Pertanyaannya kemudian, berapa banyak penulis di Indonesia yang melakukan penelitian, kajian, atau studi sebelum menulis sebuah tulisan nonfiksi -- artikel, opini, naskah buku -- atau cerita fiksi -- novel, cerpen, cerbung, dan sebagainya?

Daftar Pustaka:

Endraswara, Suwardi. 2006. "Metode, Teori, Teknik Penelitian Kebudayaan: Ideologi, Epistemologi, dan Aplikasi". Yogyakarta: Pustaka Widyatama

Setiadi, Elly M. 2006. "Ilmu Sosial dan Budaya Dasar". Jakarta: Kencana.

Diambil dan disunting seperlunya dari:

Nama situs : wandalistiani.wordpress.com
Alamat URL Situs : http://wandalistiani.wordpress.com/2008/05/12/
Penulis : Wanda Listiani
Tanggal akses : 09 Agustus 2012

Komentar