Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PELITAKU

Loading

7 Alasan Mengapa Inspirasi Penting bagi Penulis

Kita tahu kebenaran umum: Para penulis yang serius tidak menunggu sampai terinspirasi. Penulis yang serius menyingsingkan lengan baju mereka dan menulis, seolah-olah mereka bekerja dari jam 9 sampai jam 5. "Terinspirasi" bernada amatir, lamunan yang pasif, gagasan bahwa kehadiran supranatural harus muncul di depan kita sebelum kata-kata dapat mengalir. Dan, kita terus-menerus diingatkan tentang kata Thomas Edison yang berlebihan bahwa kreasi menuntut 99 persen keringat dan 1 persen inspirasi, mungkin karena tidak menyadari bahwa tanpa primal 1 persen sentakan dari para dewa itu, Edison mungkin tidak terdorong untuk menunggu dengan cemas kerja keras atau untuk mengatasi miliaran hal yang salah.

Sebut saya seorang yang sesat, tapi saya memperjuangkan inspirasi dan menyayangkan bagaimana hal itu telah difitnah. Menurut saya, inspirasi adalah keinginan yang diresapi dengan semangat dan dilapisi dengan optimisme yang hampir nekat. Inspirasi memungkinkan kita untuk melampaui keterbatasan kita dan mencapai hal-hal yang tidak pernah kita pikirkan bahwa itu mungkin. Inspirasi meniadakan alasan kita untuk tidak menulis dan menjadi bahan bakar dorongan bagi kita untuk terus menulis. Ketika tugas kita tampaknya tidak mungkin di depan kita dan mengancam untuk menahan kita di bawah, inspirasi memberi kita sayap.

Namun, itulah tantangannya. Kita tidak harus menunggu secara pasif untuk diresapi oleh hujan emas inspirasional Jovian. Ini bukan hanya secara tidak langsung mengatakan bahwa kerja keras yang produktif menghasilkan inspirasi itu sendiri — meskipun itu pasti benar. Saya juga katakan bahwa kebanyakan dari kita membutuhkan satu atau dua ledakan inspirasi untuk membawa kita kepada tugas berat pada mengubah pikiran ke dalam kata-kata dan kata-kata ke dalam cerita.

Inspirasi dapat ditemukan hampir di mana-mana — dalam buku, musik, di alam, dalam meditasi, dalam iman, dalam permainan kreatif. Anda sudah mengetahui ini. Namun, juga penting untuk memahami mengapa mencari inspirasi dari sumber-sumber ini sangatlah penting bagi seorang penulis.

1. Inspirasi mengubah kita dari pembaca yang kreatif menjadi penulis yang kreatif.

Anda sedang membaca sebuah buku karangan salah satu penulis favorit Anda, dan tiba-tiba bagian atas kepala Anda dan ujung jari Anda mulai tergelitik; Anda mengambil pena dan mulai menulis. Beri saya beberapa menit membaca karya nonfiksi kreatif, katakanlah, Diane Ackerman, dan tiba-tiba, saya jadi ingin menulis sebuah esai saya sendiri. Yang dibutuhkan adalah satu bagian mengejutkan tetapi kaya imajinatif informasi seperti ini, kalimat pembukaan Sebuah Alkimia dari Pikiran: Keajaiban dan Misteri Otak:

Bayangkan otak, gundukan mengkilap, parlemen sel berwarna abu-kecoklatan, pabrik mimpi, raja lalim kecil di dalam bola tulang, kerumunan neuron yang mengatur semua, yang kecil itu berada di mana-mana, lokasi yang menawarkan kesenangan yang berubah-ubah, kumpulan diri yang kusut berjejal ke dalam tengkorak seperti terlalu banyak pakaian yang dimasukkan ke dalam tas gym. Neokorteks memiliki pegunungan, lembah dan lipatan karena otak terus merenovasi dirinya sendiri meskipun ruangnya sangat ketat.

"Gundukan" ... "parlemen sel" ... "kumpulan diri yang kusut" ... puisi dalam prosa seperti itu membanjiri pikiran saya dengan emosi, asosiasi, pengalaman yang menuntut untuk dipanggil — seperti puisi tentang keajaiban dari kesadaran, mungkin, atau seperti sebuah cerita pendek tentang seorang remaja yang mengalami pengalaman yang mengubah hidup setelah menemukan potensi tersembunyi dari otak manusia. Inspirasi mengubah membaca menjadi membaca yang kreatif.

Apa yang para penulis inspirasikan kepada Anda untuk mulai menulis? Berbaliklah kepada mereka selama musim kering, dan segera setelah kata-kata mereka mulai ramai menghidupkan kata-kata Anda sendiri, raihlah pena dan kertas. Kadang-kadang bahkan mengetik sebuah bagian kata demi kata bisa membuat bolanya bergulir.

2. Inspirasi mempertajam indra kita.

Sangat penting bahwa, sebagai penulis, reseptor sensorik kita disetel-dengan baik. Inspirasi membantu kita melakukan itu. Pikirkan musik: Sedikit sensasi duniawi mengaduk jiwa seperti lagu yang indah atau simfoni. Mengutip sebuah puisi terkenal karya Emily Dickinson ("This World is not Conclusion" -- "Dunia ini bukan Kesimpulan" - Red.), tidak ada yang lebih gaib daripada musik, namun tidak ada yang lebih positif daripada suara. Jika Anda mengalami hal yang tidak seperti seharusnya, berpautlah di sebuah kantata Bach atau waltz Strauss, atau selimuti diri dalam syal sutra atau tekstur vokal sensual dari Tony Bennett atau Ella Fitzgerald — tetapi tetaplah memegang pena Anda saat Anda berlayar ke laut.

Sulit untuk menggeneralisasi cara terbaik dalam menggunakan musik sebagai inspirasi. Bagi saya, saya perlu keheningan yang mirip seperti di kutub saat menulis draft pertama untuk apa pun, tapi ketika saya merevisi (yang membutuhkan dua-pertiga dari waktu tulisan saya), musik memudahkan saya untuk meneruskan akrobatik verbal. Musik tidak bisa memanggil terlalu banyak perhatian pada dirinya sendiri, meskipun; atau tidak harus itu menjadi "latar belakang" musik dari berbagai tingkatan yang gila-gilaan/cengeng. Komposer Baroque Jerman memiliki kata untuk itu: Tafelmusik— secara harfiah adalah musik untuk meja, untuk makan. Musik seperti itu memiliki cara menambahkan pemberat emosional ke pikiran kita. Sebuah analogi dekatnya adalah sebuah musik pengiring dari sebuah film.

3. Inspirasi mengembangkan pemahaman kita tentang sifat manusia.

Untuk terinspirasi oleh orang-orang berarti untuk terus dihargai dengan ide cerita. Orang-orang adalah cerita yang berjalan, yang berbicara. Semua orang yang kita temui memiliki potensi untuk berkontribusi terhadap pemahaman kita tentang sifat manusia — jika kita membiarkan diri kita terinspirasi oleh alam manusia dalam segala keragamannya. Mengapa orang tua itu menggenggam tasnya ke dada? Mini drama apa yang sedang berlangsung di balik tirai compang-camping dari jendela-jendela rumah petak? Peristiwa apa yang telah menyebabkan wanita di ruang duduk itu mengusap mata bermaskaranya dengan serbet kertas? Spektrum perilaku manusia, yang eksentrik, dan kelemahan, dan misteri, terus mengilhami penulis. Inilah sebabnya mengapa Anda harus selalu membawa notebook; sedikit goncangan inspirasi itu juga sangat singkat. Terminal bandara, kapal pesiar, pusat perbelanjaan, pantai, karnaval, restoran dan ruang duduk, pernikahan dan pesta adalah tempat yang bagus untuk penulis yang haus akan ide cerita. Kemudian, di hari ketika Anda merasa begitu tidak terinspirasi untuk menulis satu kata, Anda dapat mengikuti contoh dari Joan Didion, saat ia menjelaskan dalam esainya " On Keeping a Notebook":

"Ketika dunia tampaknya kehabisanakan rasa kagum ... ketika saya hanya bergerak melakukan apa yang saya lakukan, yaitu menulis ... saya hanya akan membuka notebook saya, dan disitulah semuanya akan terjadi, catatan yang terlupakan dengan minat yang terakumulasi ... dialog yang terdengar di hotel, dan elevator, dan di meja tempat menaruh topi di Pavilion (satu pria paruh baya menunjukkan topinya yang ditaruh ke orang lain dan mengatakan, 'Itu nomor sepakbola lama saya')."

"Semuanya kembali," Didion mengulangi dalam esai itu. Apa yang bisa lebih inspiratif daripada membuka notebook Anda untuk sedikit percakapan yang terdengar yang ditulis tahun lalu dan melihat cerita lengkap menyala di depan mata Anda?

4. Inspirasi meningkatkan kemampuan kita untuk menghargai alam.

Alam luar adalah inspirasi yang sedang menunggu. Pohon, gunung, kupu-kupu, burung elang berputar di atas tinggi, matahari terbit, dan matahari terbenam, angin membuat daun bergemerisik di malam hari atau melolong di luasnya ruang terbuka — semua memiliki kapasitas untuk meningkatkan kesadaran kita dan mengisi kita dengan keinginan untuk menulis. Namun, pertama-tama kita harus membiarkan diri kita terinspirasi oleh alam. Penduduk kota yang kebanyakan dari kita menjadi bagiannya, kita minum terlalu sedikit dari dunia alam — yang adalah memalukan, karena alam mengisi ulang kita dalam banyak cara. Hiking di Muir Woods, saya merasa rendah hati dan juga diperbesar oleh Redwood yang megah — cukup rendah hati untuk memungkinkan ego saya digantikan oleh alam yang tercipta dengan begitu hebat, cukup besar untuk mencoba dan menangkap perasaan luhur dalam kata-kata. Saya memikirkan Thoreau, yang pergi ke alam liar untuk penemuan diri. "Ketika saya hendak melukiskan diri sendiri kembali," tulisnya dalam " Walking," salah satu esai yang paling berkesan, "saya mencari hutan yang paling gelap, tebal dan tak berujung ... rawa. Saya masuk ke rawa sebagai tempat suci." Sebuah rawa sebagai tempat suci? Ya, karena, sama seperti pegunungan dan hutan, rawa mewakili alam yang mentah, belum digarap serta tempat kita berasal secara biologis.

5. Inspirasi membantu kita mencapai disiplin mental.

Pikirkan meditasi sebagai semacam ziarah internal. Tidak hanya untuk para ahli spiritual New Age, meditasi dapat menjadi, baik lebih praktis maupun sebuah sarana emosional memuaskan yang menemukan kembali kebutuhan kita yang terdalam, pengisian energi psikis kita, mendapatkan kembali perspektif tentang tujuan jangka pendek dan jangka panjang. Dalam masa gangguan ini, tidak selalu mudah untuk masuk ke kondisi meditasi, tetapi dosis inspirasi dapat berfungsi sebagai katalis. Antisipasi adalah kunci — mengantisipasi kedamaian serta disiplin mental yang tinggi dapat diberikan oleh keadaan meditasi. Berapa kali kita menyerah menulis karena kita tidak memiliki kesabaran untuk bekerja di luar elemen yang diperlukan? Meditasi memungkinkan kita untuk menarik dari sumber daya dalam kita sendiri untuk menjadi penulis yang lebih produktif.

Ikuti langkah-langkah berikut: Pertama, cari tempat yang tenang dan nyaman. Kedua, memutuskan tujuan tertentu untuk Anda bermeditasi — tidak ada yang terlalu dituntut. Misalnya, jika Anda terhenti pada cerita pendek, Anda mungkin menempatkan diri dalam cara berpikir tokoh protagonis Anda; mengamati dunia melalui matanya. Apa yang Anda lihat dan rasakan? Sabarlah; bernapas dalam-dalam dan bukalah pikiran Anda untuk suara dari dalam. Akhirnya, putuskan untuk kembali ke tugas tulisan Anda, berkonsentrasi hanya pada mengatasi satu masalah itu.

6. Inspirasi mengintensifkan hubungan spiritual kita kepada keahlian kita.

Kita mengambil bagian dari spiritual setiap kali kita terlibat dalam segala macam aktivitas kreatif. Ini adalah cara semua seniman. inspirasi kreatif memiliki banyak kesamaan dengan ilham ilahi; pikirkan tentang banyak penyair —- George Herbert, John Donne, William Blake —- yang mengambil dari iman mereka untuk menciptakan seni mereka. Blake itulah, bagaimanapun, yang melihat "dunia dalam sebutir pasir," "keabadian dalam satu jam." Inspirasi dan iman adalah dua sisi mata uang yang bermotivasi sama. Inspirasi, bisa kita katakan, adalah iman yang bergeser ke persneling yang tinggi.

Saya menggunakan kata "iman" untuk memasukkan tidak hanya kredo agama tertentu tetapi transenden, mempertajam perasaan spiritual yang dapat datang kepada kita dari hal-hal sehari-hari: burung yang terbang di langit gelap; kilatan sinar matahari melalui kaca patri; jejak tupai melalui salju yang baru turun. Kita merasakan gelora iman ketika kita menyaksikan kelahiran anak, ketika kita membaca tentang tindakan kepahlawanan, ketika kita menyumbangkan waktu atau uang untuk amal. Saya menulis kata-kata ini pada tanggal 11 September (2009), hari yang telah resmi ditunjuk menjadi National Day of Service dan Remembrance (Hari Nasionla untuk melayani dan mengingat - Red.). Memikirkan 343 petugas pemadam kebakaran dan paramedis yang memberikan hidup mereka untuk menyelamatkan ratusan orang lain dari neraka menara yang tertabrak adalah untuk merayakan kemenangan kebaikan manusia atas kejahatan manusia. Tindakan keberanian dan altruisme seperti itu memperkuat iman kita dalam kemanusiaan — insentif yang kuat untuk memegang pena, bukannya pedang.

Dan iman dapat memasukkan keaslian dalam karya kita yang berbicara kuat kepada pembaca kita.

7.Inspirasi memperkuat komitmen kita untuk menulis.

Menulis, seperti iman, juga menghasilkan inspirasi itu sendiri. Mengapa demikian? Nah, bagian besar dari apa artinya menjadi manusia adalah untuk menemukan hal-hal, tidak hanya melalui penyelidikan metodis, tetapi melalui permainan kreatif — hubungan atau lukisan spontan yang bebas, misalnya; atau kebetulan membaca, seperti mengembara menyusuri lorong perpustakaan, menarik sebuah buku secara acak, dan menghubungkan apa pun yang Anda berkesempatan pada karya yang sedang Anda kerjakan. Salah satu petunjuk favorit saya di buku saya The Daily Writer adalah untuk terlibat dalam hubungan yang agak bebas surealistik: Daftar selusin benda yang berkedip ke dalam pikiran Anda, dan kemudian menulis sebuah puisi atau cerita di mana beberapa atau semua dari mereka terhubung dalam beberapa cara yang berarti. Mengapa tidak mencobanya?

Kita membaca untuk menemukan pengetahuan baru, untuk seolah mengalami sendiri pengalaman hidup seperti orang lain menjalaninya. Menulis menawarkan kita pengalaman yang sama: Kita menulis untuk menemukan bahwa kita memiliki lebih banyak untuk dikatakan tentang sebuah topik dari saat pertama kita menyadari; kita menulis untuk mengalami kepuasan pementasan drama manusia yang dapat membangkitkan emosi pembaca kita. Setelah kita menetapkan jalan keberhasilan penemuan dan pengalaman seolah mengalaminya sendiri, inspirasi bertambah di setiap langkahnya. Atau setidaknya seharusnya. "Jika Anda menulis tanpa semangat, tanpa gairah, tanpa cinta, tanpa menyenangkan," Ray Bradbury menegaskan dalam Zen in the Art of Writing, "Anda hanya setengah penulis."

Inspirasi penting karena itu mendorong kita untuk melintasi spektrum penuh tentang pengalaman manusia. Merupakan bagian penting dari apa artinya menjadi seorang penulis adalah untuk menjadi begitu dihidupkan untuk hidup, harus begitu benar-benar terinspirasi oleh kehidupan, sehingga Anda akan menuai ide untuk menulis di mana-mana —- dari buku-buku, dari orang-orang, dari musik dan bentuk seni lain, dari alam, dan lebih dari semuanya adalah dari sumber daya dalam diri Anda sendiri.

(t/Jing-Jing)

Diterjemahkan dari:

Nama situs : Writer's Digest
Alamat URL : http://www.writersdigest.com/writing-articles/by-writing-goal/beat-writers-block/7-reasons-inspiration-matters-to-writers
Judul asli artikel : 7 Reasons Inspiration Matters to Writers
Penulis artikel : Fred White
Tanggal akses : 1 April 2016