Informasi COVID-19 untuk orang Kristen ada di:corona.sabda.org

Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PELITAKU

Tokoh Penulis

Laura Ingalls Wilder

Laura Ingalls Wilder adalah nama di belakang buku seri yang paling disukai anak-anak, "Little House" (Rumah Kecil). Novel-novel yang ditulisnya banyak mendapat inspirasi dari pengalaman masa kecilnya selama tahun 1800-an di daerah Barat yang masih liar. Anak Laura, Rose, adalah orang yang mendorongnya untuk menulis pengalamannya tersebut. Buku-bukunya semakin terkenal setelah dijadikan serial televisi pada tahun 1974 -- 1983. selengkapnya... about Laura Ingalls Wilder

Harriet Beecher Stowe (1811 -- 1896)

Salah satu dari novelis wanita pertama terbesar asal Amerika, Harriet Beecher, lahir dan tumbuh dewasa di Litchfield, Connecticut, tempat ayahnya menjadi seorang pendukung yang kukuh dari ortodoksi Calvinistik. selengkapnya... about Harriet Beecher Stowe (1811 -- 1896)

T.S. Eliot

Thomas Stearns Eliot, lahir pada tanggal 26 September 1888, di St. Louis. Eliot tumbuh dalam keluarga bangsawan yang aktif terlibat dalam kegiatan keagamaan, komunitas, dan pendidikan. Masa kecilnya memberikan kesan mendalam bagi Eliot, sehingga kenangan-kenangan ini tercermin dalam karya-karyanya, terutama dalam "Four Quartets".

Pada tahun 1898, Eliot mempelajari bahasa Latin, Yunani Kuno, Perancis, dan Jerman di Smith Academy. Dia mulai menulis puisi ketika berumur 14 tahun. Akan tetapi, dia menghancurkan karya-karyanya itu, karena menurutnya puisi-puisinya terdengar muram dan putus asa. Puisi pertamanya "A Fable For Feaster," ditulis untuk tugas sekolah ketika dia masih berumur 15 tahun, dan dipublikasikan di Smith Academy Record dan kemudian di Harvard Advocate, majalah universitas Harvard.

T. S. Eliot

Setelah lulus, Eliot mengenyam pendidikan di Milton Academy, Massachusetts. Kemudian, dia mempelajari filsafat di Harvard dari tahun 1906 sampai tahun 1909, dan mendapatkan gelarnya dalam kurun waktu tiga tahun. Setelah bekerja sebagai asisten dosen filsafat di Harvard dari tahun 1909-1910, Eliot pindah ke Paris dan mempelajari filsafat di Sorbonne. Saat pecah Perang Dunia pertama, dia pergi ke Oxford.

Di Inggris, dia mencicipi beragam pekerjaan. Setelah ditugaskan untuk mengajar sejarah, Latin, Perancis, Jerman, aritmatika, melukis, dan renang di sekolah-sekolah Inggris, dia menjadi banker di Lloyds of London. Lalu, dia menjadi editor di Faber dan Faber.

Pada tahun 1914, Eliot berkenalan dengan Vivienne Haigh-Wood, pengajar di Cambridge. Pada tanggal 26 Juni 1915 mereka menikah di Hampstead Register Office. Pernikahan pertama Eliot adalah sebuah bencana. Istrinya menderita gangguan saraf dan dirawat di rumah sakit jiwa selama bertahun-tahun. Pada tahun 1947 istri pertamanya meninggal. Dia hidup di apartemennya bersama John Hayward, penulis yang hampir lumpuh total, sampai akhirnya dia menemukan pendamping baru dan menikah pada tahun 1957.

Tahun 1927 merupakan tahun perubahan yang besar bagi Eliot. Dia berpaling kepada Allah dan dibaptis di Gereja Inggris. Pada tahun yang sama, dia juga melepaskan kewarganegaraan Amerikanya dan menjadi warga negara Inggris. Imannya tercermin dalam karya "Ash Wednesday" pada tahun 1930. Puisi ini menggambarkan betapa sulitnya mencari kebenaran, serta mendeskripsikan penemuan iman yang akan bertahan selamanya. Walaupun dikritik keras oleh para penulis lain karena pertobatannya, dia tetap giat mengekspresikan iman dalam puisi-puisinya.

Eliot percaya bahwa pencapaian terbaiknya adalah puisi rohani "Four quartets" (1943) yang cukup panjang. Puisi ini berhubungan dengan tema inkarnasi, kekekalan, kerohanian, dan pewahyuan. Dalam "The Idea of a Christian Society" (1939) serta karya-karya lainnya, Eliot berpendapat bahwa upaya humanis untuk membentuk peradaban rasional yang non-Kristen akan hancur. "Percobaan itu akan gagal, tetapi kita harus banyak bersabar dan menunggu keruntuhannya," ujar Eliot, "Sementara itu, pulihkan waktu: sehingga iman dapat tetap dijaga selama berabad-abad kegelapan di depan kita, agar kita bisa memperbarui dan membangun kembali peradaban dan menyelamatkan dunia dari kehancuran."

Dia tidak menyetujui pandangan bahwa masyarakat harus dikuasai oleh gereja. Menurutnya, masyarakat harus dikuasai oleh prinsip-prinsip Kristen saja, dan orang-orang Kristen perlu memunyai "kesadaran pikiran dan hati nurani untuk bangsa."

Percobaan itu akan gagal, tetapi kita harus banyak bersabar dan menunggu keruntuhannya.

  1. Facebook
  2. Twitter
  3. WhatsApp
  4. Telegram

Eliot kemudian beralih menulis drama pada tahun 1930 dan 1940, karena dia percaya bahwa drama memikat orang-orang yang mencari spiritualitas. Pada tahun 1935, dia mementaskan pertunjukan pertamanya "Murder in the Cathedral", drama berdasarkan kisah martir Thomas Becket. Dalam drama ini, Eliot berulang-ulang menggemakan bahwa iman dapat hidup hanya jika para pengikut setia siap mati untuknya. Drama ini disusul dengan drama "The Family Reunion" (1939) dan "The Cocktail Party" (1949), sukses terbesar teaternya. Dalam drama-dramanya, dia berhasil menangani tema-tema moral dan religius yang rumit, serta menghibur penontonnya dengan alur yang jenaka dan satir sosial yang tajam.

Eliot meninggal karena kesehatannya yang memburuk pada tanggal 4 Januari 1965. Dia dikremasikan di Golders Green Crematorium. Sesuai dengan permintaan Eliot, abunya dibawa ke St. Michael"s Church di East Coker, desa tempat emigrasi nenek moyangnya.

Dirangkum dari:

1. __. "T. S. Eliot, Modernist Poet". Dalam https://www.christianitytoday.com/history/people/poets/ts-eliot.html

2. __. "T. S. Eliot". Dalam https://www.answers.com/topic

3. __. "T. S. Eliot Biography". Dalam https://www.notablebiographies.com/Du-Fi/Eliot-T-S.html

selengkapnya... about T.S. Eliot

Kehidupan John Milton (1608 -- 1674)

Diringkas oleh: Yudo

John Milton lahir pada 9 Desember 1608 di London dari pasangan John dan Sara Milton. Keuangan keluarganya yang memadai memungkinkan Milton mempelajari berbagai bahasa asing. Awalnya, ia belajar dengan dibimbing oleh seorang tutor di rumahnya, kemudian ia meneruskan pelajaran itu di Sekolah St. Paul ketika berumur 12 tahun. selengkapnya... about Kehidupan John Milton (1608 -- 1674)

Bang Mula Harahap

Dirangkum oleh: Truly Almendo Pasaribu

Tidak susah menggambarkan ciri-ciri fisik tokoh perbukuan Indonesia ini. Perawakannya tinggi, wajahnya berewokan, rambutnya gondrong, dan beruban. Dari logatnya, Anda bisa langsung menebak asal sukunya, Batak. Banyak orang mengenalnya sebagai pejuang dunia perbukuan, tetapi sebenarnya Bang Mula Harahap adalah seorang penulis, editor, penerjemah, sekaligus pemerhati budaya. selengkapnya... about Bang Mula Harahap

John Dryden (1631 -- 1700)

John Dryden lahir di Vicarage of Adwinkle, Northhamptonshire, pada 9 Agustus 1631. Ia adalah putra dari Erasmus Dryden dan Mary Pickering. Kedua orang tuanya adalah pendukung Parlemen berpandangan Puritanisme. John Dryden bersekolah di Westminster School sebagai "King's Scholar" (peraih beasiswa kerajaan -red.) dan dibimbing oleh Richard Busby. John Dryden adalah seorang murid yang gemar membaca karya-karya klasik. selengkapnya... about John Dryden (1631 -- 1700)

Pages

Komentar

Subscribe to Tokoh Penulis