Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PELITAKU

Loading

e-Penulis 022/Agustus/2006

Tulisanmu bukan Untukmu; Beberapa Kebiasaan Buruk dalam Menulis

Setiap orang bisa menulis, itu benar. Namun, tentunya tidak semua orang menulis dalam level yang sama dengan yang lainnya. Kualitas sebuah tulisan, atau paling tidak apakah tulisan itu enak dibaca, juga tidak dapat dilihat hanya dari usia, gender, latar belakang pendidikan, status sosial, bahkan pemahaman seorang penulis terhadap topik yang ia tulis. Jam terbang tentunya cukup menentukan. Namun lebih daripada itu, ada satu hal lain yang tak kalah penting, yaitu bagaimana sikap penulis terhadap pembaca. selengkapnya... about Tulisanmu bukan Untukmu; Beberapa Kebiasaan Buruk dalam Menulis

Edisi Publikasi: 
Kolom Publikasi: 

Di Manakah Di?

Coba kita memasuki Jalan Diponegoro. Di depan Taman Surapati akan tampak sepetak tanah yang rapat dikelilingi pagar, dengan sekalimat pemberitahuan:

DI SINI AKAN DI BANGUN.

Si penulis pemberitahuan itu pasti tak tahu ada dua macam "di" dalam kalimatnya yang seharusnya berbeda. "Di" yang pertama menunjukkan tempat -- yang harus dituliskan terpisah dari kata yang menunjukkan tempat itu. "Di" yang kedua merupakan sebuah awalan untuk sebuah kata kerja pasif -- yang harus merapat pada kata yang diawalinya.

Bedanya? Kita tahu, "di langgar" (artinya: di surau) tidak sama dengan "dilanggar" (artinya: ditabrak). selengkapnya... about Di Manakah Di?

Edisi Publikasi: 
Kolom Publikasi: 

7 Jangan untuk Para Penulis

Penulis : Mahardica

Hanya tujuh? Tentu tidak. Tapi sebagai langkah awal untuk menjadi penulis yang berhasil, tujuh hal inilah yang wajib dihindari seorang penulis. Untuk selanjutnya, biarlah pengalaman yang mengajari Anda.

1. Menulis buku tanpa melengkapi bagian-bagian buku, seperti prakata, daftar pustaka, indeks, glosarium selengkapnya... about 7 Jangan untuk Para Penulis

Edisi Publikasi: 
Kolom Publikasi: 

Subscribe to e-Penulis 022/Agustus/2006