Menjadi Penulis Bayangan Profesional

Diringkas oleh: Berlin

Persamaan apa yang ada antara mantan presiden, bintang penyanyi rock, selebriti, dan atlet? Selain ketenaran dan keberuntungan yang mereka dapatkan dari karier, tidak ada dari mereka yang berhasil menemukan mata air kesuksesan lain melalui menuliskan biografi mereka sendiri. Namun, rahasianya adalah banyak dari mereka tidak memiliki baik waktu maupun keahlian yang diperlukan untuk mengerjakan proyek besar seperti menulis buku. Oleh sebab itu, mereka membutuhkan rekan kerja "tak terlihat" khusus, yaitu seorang penulis bayangan. Jika Anda penasaran seperti apa menjadi "suara" orang lain itu dan dibayar untuk merahasiakan keterlibatan Anda, berikut ini adalah tipnya.

  1. Nilailah area keahlian Anda sebagai penulis. Sekalipun Anda belum pernah menerbitkan sebuah buku atau artikel, paling tidak Anda dapat menentukan jenis tulisan apa yang paling Anda nikmati dan menunjukkan kreativitas serta keterampilan organisasional Anda. Meskipun menjadi seorang penulis bayangan tidak membutuhkan gelar atau semacamnya, namun calon klien Anda akan memerlukan contoh pekerjaan Anda untuk membuat keputusan. Demikian juga, investasi waktu dan penelitian yang Anda butuhkan sebagai seorang penulis bayangan mengharuskan Anda memiliki ketertarikan pada subjek yang ada. Anda juga harus mengerjakannya dengan semangat setiap hari, seolah itu adalah proyek Anda sendiri.

  2. Usahakan mendapatkan kepercayaan dari penerbit dalam lingkup keahlian Anda. Hal ini terutama penting jika Anda merencanakan bahwa suatu hari Anda akan mendapatkan klien utama atau bekerja pada sebuah agen penulis bayangan. Sebagai contoh, jika fokus Anda adalah menjadi penulis bayangan untuk novel roman, Anda akan memiliki kredibilitas lebih di mata calon klien jika Anda telah benar-benar masuk ke dalam pasar ini dan dipublikasikan. Jika minat Anda adalah nonfiksi, Anda perlu memiliki contoh jurnal ilmiah, majalah perdagangan, dan penerbit universitas, dan menunjukkan bahwa Anda telah menetapkan diri sebagai seorang ahli pada topik tertentu atau dalam bidang tertentu. Jika Anda tertarik menjadi penulis bayangan untuk otobiografi, setiap pengalaman yang Anda dapatkan dari mewawancarai orang-orang untuk dimuat di koran lokal akan sangat berharga. Terakhir, tetapi tidak kalah penting, adalah memikirkan pelajaran berharga apa yang Anda dapat dari berbagai pengalaman kerja Anda dan bagaimana hal itu dapat diterapkan pada keahlian khusus Anda sebagai seorang penulis bayangan. Sebagai contoh, katakanlah Anda baru saja pensiun dari pekerjaan Anda dalam bidang penegakan hukum, yaitu sebagai detektif. Pengetahuan Anda tentang kejahatan, penjahat, dan teknik investigasi akan menjadi nilai tambah bagi seseorang yang ingin mempekerjakan Anda untuk menulis sebuah novel misteri. Demikian juga, hobi yang telah membuat Anda menjadi seorang ahli (misalnya, memasak, petualangan padang gurun, barang antik) akan memberikan keaslian sebuah buku yang plotnya mencakup hal-hal tersebut.

  3. Berkonsultasi dengan seorang pengacara untuk menyusun kontrak standar bagi Anda. Di dunia yang sempurna, kita bisa saja sekadar berjabat tangan dengan klien, menulis sebuah buku yang luar biasa bagi mereka, dan mengharapkan bayaran dari mereka sebagai upah. Sayangnya, orang-orang bisa sangat berubah jika mereka tidak diharuskan berkomitmen secara tertulis. Kontrak tidak hanya melindungi kepentingan Anda selama berusaha mendapatkan bayaran untuk semua kerja keras Anda, tetapi juga memberikan jaminan kepada klien bahwa Anda, penulis, tidak akan mengambil uang, melarikan diri dalam tawa, dan tidak mengetik satu kalimat pun. Secara singkat, kontrak harus menetapkan syarat pembayaran, tenggat waktu, kepemilikan, kerahasiaan, syarat-syarat penulisan ulang, dan keterangan tentang apa yang akan dilakukan dalam keadaan tertentu, misalnya bagaimana jika klien atau penulis mengalami kematian tak terduga sebelum buku selesai ditulis.

  4. Iklankan layanan Anda. Cara terbaik untuk memulai adalah dengan merancang sebuah website profesional yang memperkenalkan latar belakang Anda, menjelaskan secara singkat jenis-jenis proyek yang Anda tangani (misalnya Novel, skenario, fiksi anak), dan menyediakan contoh gaya tulisan Anda. Biaya harus tercantum per jam, per halaman, atau per proyek. Sangat penting untuk menjelaskan apa yang Anda tetapkan karena, terus terang, Anda akan kagum pada banyaknya orang yang berharap Anda akan menulis segala sesuatu bagi mereka secara gratis dan hanya berbagi royalti penjualan saja. Itu bukan cara kerja seorang penulis bayangan. Juga, jangan memberikan pengharapan pada klien bahwa Anda akan bertindak sebagai agen mereka setelah buku selesai. Jelaskan kepada mereka bahwa bertindak sebagai agen mereka merupakan sebuah konflik kepentingan, terutama saat harus memberi tahu calon editor bagaimana Anda mengenal klien, Anda harus membocorkan rahasia bahwa Anda mengenal klien karena sebenarnya Andalah penulis buku itu.

  5. Desain dan pesanlah pernak-pernik seperti kartu nama, kartu pos, alat tulis yang memuat situs penulis bayangan Anda. Percetakan-percetakan online seperti Vista Print ahli dalam hal ini karena Anda dapat menyajikan gambar yang profesional dengan biaya kecil. Ingatlah bahwa awalnya, situs Anda mungkin tidak akan banyak dikunjungi, namun marketing mulut ke mulut Anda akan mendatangkan pengunjung pada situs Anda. Jika Anda belum memiliki blog, sekarang adalah saat yang tepat untuk membuatnya dan memberi tahu orang-orang apa yang sedang Anda kerjakan. Ini juga merupakan saat yang tepat untuk menampilkan diri Anda pada situs-situs kepenulisan, dengan menyampaikan pesan kecil yang menjelaskan bahwa Anda adalah seorang penulis bayangan dan mengarahkan pengunjung ke lokasi di mana mereka dapat melihat dan mempelajari karya-karya Anda lebih jauh. Meskipun mungkin ini mahal, iklan-iklan dalam majalah komersial seperti "Writer's Digest", "Writer's Journal" dan "The Writer" selalu menjadi tempat yang bagus untuk mendapatkan klien baru bagi layanan yang Anda berikan.

  6. Carilah calon klien di tingkat lokal dan nasional. Sebagai contoh, anggap saja Anda membaca sebuah artikel kemanusiaan di koran tentang pasangan di lingkungan Anda yang menjadi orang tua angkat bagi 37 anak. Nah, ada sebuah konsep menarik untuk ditulis menjadi sebuah buku! Kirimkan surat (kepada pihak koran jika Anda tidak dapat menemukan alamat pasangan itu), berilah komentar terhadap pengalaman mereka, dan tanyakan apakah mereka pernah mempertimbangkan untuk menulis buku. Sertakan kartu nama Anda dan mintalah mereka menghubungi Anda kapan saja mereka mau.

  7. Hargailah Tenggat Waktu! Dalam antusiasme Anda untuk segera menerbitkan buku, jangan menerima proyek lain yang mungkin tidak dapat Anda tangani. Klien mengandalkan Anda bukan hanya untuk melakukan pekerjaan yang hebat, melainkan juga menyelesaikannya di waktu yang telah disepakati. Penting juga untuk menjelaskan sejak awal bahwa keterlibatan klien dalam penulisan buku adalah dalam hal me-review perkembangan bab demi bab. Hal ini bervariasi antara klien satu dengan klien lainnya. (t/Berlin)

Diterjemahkan dan diringkas dari:

Judul Artikel : How to Start a Ghostwriting Career
Penulis : Christina Hamlett
Situs : www.ehow.com
sumber : http://www.ehow.com/
Akses : 1 Mei 2013