Klik x untuk menutup hasil pencarianCari di situs PELITAKU

Loading

Menulis Untuk Berbagai Genre

Banyak orang menemukan tujuan hidup dari tema-tema bacaan favoritnya. Meski demikian, tidak ada batasan bagi siapa pun untuk menggali manfaat dan pengetahuan dari semua jenis bacaan. Bahkan, sepotong koran yang terbawa angin pun bisa memuat pengetahuan yang memberikan inspirasi.

Begitu juga dalam hal menulis. Salah satu metode menulis yang bisa diterapkan adalah mencoba berbagai genre sebelum menentukan satu yang paling cocok. Sebaliknya, beberapa penulis yang sudah banyak menulis pada genre tertentu, terkadang membuat satu atau lebih karya-karya yang berbeda dari yang biasa ia buat. Contohnya, penulis terkenal C.S. Lewis. Kisah "The Chronicles of Narnia" adalah buku anak-anak pertama yang dibuatnya, tetapi justru lebih laris dan terkenal dibanding karya-karyanya yang lain.

Gunakan Berbagai Media

Menulis juga bisa di media apa saja. Buku harian, buku catatan, blog, bahkan selembar tisu seperti yang dilakukan J.K. Rowling saat membuat draft pertama kisah fenomenal "Harry Potter". Fitur catatan dalam ponsel atau pesan teks yang bisa disimpan sebagai draft juga bisa sangat membantu di saat sewaktu-waktu kita mendapatkan "wangsit" alias ide baru.

Pengetahuan Adalah Bahan Bakar

Banyak orang membaca sebagai "bahan bakar" untuk menulis. Kita juga bisa mendapatkan ilmu-ilmu baru dari banyak sekali sumber. Tidak ada batasan pada jenis sumber yang paling baik dalam mengembangkan kemampuan menulis.

Perbanyaklah pengetahuan sebab wawasan-wawasan baru dapat memperkaya jiwa, yang pada gilirannya akan membantu serta mengasah kefasihan kita dalam menulis.

Inspirasi

Inspirasi bisa datang dari mana saja. Untuk sekadar latihan, sah-sah saja jika kita menuliskan kembali cerita yang dibuat orang lain dengan gaya kita sendiri. Atau, sekalian saja buat karya utuh dengan jenis "retelling" dari cerita yang sudah terkenal, seperti dongeng atau cerita rakyat dengan gaya dan sudut pandang yang unik. Seperti contohnya, "Confessions of an Ugly Stepsister" karya Gregory Maguire, yang menceritakan kisah Cinderella dari sudut pandang saudari tirinya, dan "Beauty" karya Robin McKinley, yang merupakan bentuk adaptasi retelling dari dongeng "Beauty and The Beast". Atau, merangkai kronologis dari sebuah gambar yang mengilustrasikan adegan tertentu.

Pokoknya, jangan takut kehabisan inspirasi karena dunia terus tumbuh (jika tidak bisa dibilang menua). Dan kehidupan manusia memiliki banyak sekali (dan masih terus bertambah) hal yang menarik untuk dimunculkan ke permukaan.

Bersikap Kritis

Jangan takut untuk bersikap kritis dalam kehidupan sehari-hari. Kritis di sini artinya lebih banyak menggunakan intuisi dalam menilai sesuatu atau seseorang. Namun, demi menjaga hubungan baik dengan orang lain sebaiknya tidak perlu sampai dibicarakan. Hal ini bertujuan mengasah kepekaan kita terhadap lingkungan sekitar; memudahkan kita untuk menyerap; dan menangkap hal-hal yang jarang diperhatikan orang.

Manfaatnya, kita jadi punya lebih banyak hal yang bisa dibicarakan, serta mampu merepresentasikan sesuatu dari sudut pandang yang berbeda.

Menulis dan Konsep Kehidupan

Bagi penulis yang kurang berbakat, kegiatan menulis adalah seperti konsep kehidupan itu sendiri, yaitu mengumpulkan pengetahuan dan energi yang cukup/tepat untuk bisa menjalankannya dengan baik. Karena bagi seseorang yang kurang berbakat dalam hal menulis, mau tidak mau harus memperolehnya dengan jalan banyak belajar.

Ini juga berarti siapa pun bisa menulis. Karena itu, hendaknya kita lebih menghargai proses ini dan menjadikannya sebagai sarana rekreasi jiwa, supaya kalaupun tidak kesampaian menjadi seorang penulis yang terkenal dan kaya raya, kita tetap mendapat semua ilmu dan kesenangannya.

Selamat menulis.

Diambil dan disunting seperlunya dari:

Nama situs : GOGOTARO
Alamat URL : http://gogotaro.blogspot.com/2010_12_01_archive.html
Penulis : Tidak dicantumkan
Tanggal akses : 18 April 2012